Tuesday, June 13, 2017

Namaste India - part 2

Pada hari kedua di India, pagi-pagi lagi dah bersiap untuk ke domestic airport. Destinasi seterusnya adalah ke Srinagar Kashmir dan perjalanan ke sana mengambil masa lebih kurang 1 jam setengah. Tak sabar ke sana sebenarnya sebab selalu tengok dalam TV, tempatnya memang cantik.

Bila sampai di domestic airport, banyak betul pemeriksaan dijalankan sampaikan setiap orang akan diperiksa badan. Untuk ke Srinagar, kami menaiki Indigo Flight dan Alhamdulillah semua berjalan dengan lancar. 

Keluar sahaja dari Srinagar Airport, punyalah sejuk sebab hari hujan. Aku memang tak tahan sejuk, cepat-cepat aku keluarkan jaket. Mahu menggigil badan kalau aku tak pakai jaket. 

Sepanjang berada di Srinagar, Mr. Farooq telah menjadi tour guide kami. Oh ya, kami juga dibahagikan kepada 3 kumpulan yang terdiri daripada A, B dan C. Untuk pengetahuan semua, aku telah diletakkan dalam kumpulan B. 

Ahli kumpulan B yang ceria selalu. 

Yang best lagi, dapat pula driver van yang handsome. Handsome macam Hugh Jackman yang berlakon dalam cerita Wolverine. Dahlah tu suka pasang lagu hindustan dan sudah pasti aku memang suka sangat. Baru feel Hindustan. Hehehe..

Inilah driver van B. Suka sangat bawa laju-laju. 

Kami menetap di Houseboat yang terletak di Dal Lake. Ada banyak Houseboat yang ada situ dan setiap Houseboat ada nama masing-masing. Nama Houseboat aku adalah The Pamposh. Katanya maksud Pamposh ialah sejenis bunga yang ada di India. 







Inilah rupanya Houseboat kami. 

Setiap houseboat ada penjaga yang memastikan keadaan Houseboat sentiasa kemas dan bersih. Perabot dan hiasan di dalam Houseboat kelihatan dah lama. Terasa macam zaman Kolonial Bristish sahaja. 

Mari aku kenalkan penjaga Houseboat aku iaitu Bashir dan Irfan. Tugas mereka bukan sahaja memastikan keadaan Houseboat dalam keadaan baik, malah mereka juga melayan dan menghidang makanan kami waktu makan. Tak pernah aku dilayan seperti anak raja sepanjang hayat aku. 

Bashir dan Irfan, penjaga Houseboat. 

Aktiviti kami diteruskan dengan melawat Tulip Garden. Pada asalnya kami diberitahu yang kami tak dapat masuk. Atas usaha ketua rombongan yang bersungguh-sungguh, akhirnya dapat juga masuk. Bila masuk, yang tinggal 1 baris bunga tulip sahaja daripada 70 jenis tulip. Bukan rezeki kami nampaknya. 


Yang tinggal warna kuning sahaja. 

Seteusnya kami dibawa ke kilang pembuatan permaidani. Di sini kami diberi penerangan bagaimana proses permaidani dibuat. Masih lagi dilakukan secara manual dan sebab itulah hasilnya sangat cantik dan halus. Harganya sudah pasti boleh tahan mahalnya. Aku tak ada plan nak beli pun cuma sekadar tengok-tengok sahaja. Ikutkan hati nak juga sambar 1 tapi bajet tak cukup. 


Tempat proses permaidani. 


Uncle ni bersemangat nak tunjuk permaidani yang ada. 

Tunjuk 1 dulu. 

Tempat pameran permaidani. Tengok tu, mahu cair dibuatnya. 

Singgah sebentar pekan Srinagar sebentar sebab ada yang nak cari barang. Kebetulan pula ada gerai yang menjual makanan tempatan. Nampak menarik dan ditambah pula baru lepas waktu hujan. Memang sesuai sangat kalau dimakan panas-panas.  

Besarnya roti. Makan seorang ni memang tak larat nak habis. 


Nampak macam keledek goreng. 


Seterusnya ke Mughal Garden. Cantik taman ni dengan lokasi menarik yang berhadapan pantai. Kalau dalam cerita hindustan, memang sah dah guling-guling badan. 





Sebelum pulang ke Houseboat, sempat lagi singgah ke kedai kain saree. Aku tak beli apa-apa pun. Mungkin angin untuk shopping belum sampai lagi. Aku tengok yang lain shopping sakan. Orang yang jual saree pasti gembira bila dapat pelanggan macam kami. 

Jalan pun sudah, shopping pun sudah. Masing-masing kelihatan penat. Apa lagi, naik shikara terus ke Houseboat. Di Houseboat makan malam dah disediakan. Makanlah jawabnya. Sedap betul kari di sana walaupun aku ni bukanlah peminat kari. Sedap tak terkata. 

Lepas makan malam, ada pula peniaga yang datang ke Houseboat yang menjual pelbagai barang. Barang-barang daripada hasil kulit, barang kemas, alat perhiasan dan banyak lagi. Aku tak larat nak layan penjual yang datang ni. Kalau dilayan sangat, tak tahulah pukul berapa baru mereka keluar. 

Pada hari esok, lokasi seterusnya yang pernah menjadi penggambaran cerita Bajrangi Baijaan. Cantik sangat tempat tu. 

p/s: kali pertama main salji. 

7 comments:

  1. kain saree ada orang buat baju kurung jugak kan.. pernah tengok orang pakai..
    hehe camon kak go go !! chaiyok untuk sambung lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nak kena ada semangat tinggi sambung cerita.
      asyik bertangguh je.

      Delete
  2. mazu....tkasih kad raya sampai...tq ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. dah sampai India tapi tak tahulah bila nak sambung cerita

      Delete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails